Pelayanan Bengkel Resmi Mengecewakan…!!!

image

Ferboes.com – Hallo masbro dan mbaksis, apa kabar semuanya…???

Pelanggan adalah raja, dan kepuasan pelanggan adalah hal yang utama. Lalu bagaimana jika pelanggan merasa kecewa dengan pelayanan anda…??? Tentu saja lain kali dia akan berfikir sampai botak sariawan dua kali untuk datang lagi ketempat anda. BAHKAN bisa saja pelanggan tersebut tidak mau membeli produk anda lagi :mrgreen:

Bapak M. Razan bercerita (bahasa kerennya CURCOL) melalui sosial media tentang kekecewaannya terhadap pelayanan salah satu bengkel resmi motor honda yang dia alami…. berikut ini kutipannya…

Curcol dikit.
abis dari ahass dengan keluhan kalo langsam suka mati dan ada suara gesekan daerah di cvt.
Pas gw perhatiin kok montir lagi pasang tutup oli.
Jiah oli baru satu hari di ganti…. apa bilang service itu sama dengan ganti oli??
Udah gitu gw tanya kok cvt nya gak di buka?
Jawaban montirnya santai ajah.
Besok ajah pak datang lagiiii.
Hallo honda??

Mau marah gimana.Montir pasang tampang polos semua.
Buang2 energi ajah.
Honda hurt my one heart.

Hal diatas bisa saja terjadi pada saya, anda, dan mereka dimanapun bengkel resminya. Ada satu hal diatas yang menarik perhatian saya yaitu….

Apakah service itu sama dengan ganti oli…???

Tentu ini harus dimengerti oleh montir-montir cantik dimanapun. Apa keluhan konsumen, ya itulah yang harus dikerjakan. Harusnya bengkel resmi sekelas pabrikan seperti diatas memiliki montir-montir yang sudah terlatih dan tahu bagaimana cara mengatasi masalah yang dikeluhkan oleh konsumen. Bukan cuma bisa bilang “besok aja datang lagi pak…!!!”
Terus terang saya sendiri gak pernah pergi ke bengkel resmi (setelah service gratisnya habis :mrgreen: ) karena ada ada hal yang saya tidak suka. Ongkosnya lebih mahal :mrgreen: Belum lagi kalo terjadi seperti kejadian diatas. Walaahh… bisa keluar uang lebih buat jajanin si motor 😆

Kenapa gak komplain aja bro…??? Gak minta ganti oli, kok malah diganti olinya…???
Gak papa sih kalo punya banyak waktu, tenaga, dan kesabaran untuk ‘gontok-gontokan’ sama sang mekanik. Lagipula oli sudah dituang, masa mau disedot lagi…??? :mrgreen:

Pihak beres (bengkel resmi) juga harusnya jangan asal mempekerjakan montir baru jika memang dia (montir) belum paham betul tentang jeroan mesin. Daripada ujung-ujungnya konsumen yang dikecewakan. Misalnya ada kesalahan dalam pengerjaan keluhan konsumen, pihak beres juga harus bisa mengambil jalan tengah untuk menyelesaikan masalah tersebut tanpa harus membuat konsumen terkecewakan.

Kalo menurut masbro dan mbaksis bagaimana tentang hal diatas…???
Apakah anda juga pernah mengalaminya…???

Sekian sekilas info, semoga berguna.

Written by Ferboes Richardson
Contact me:
Email: ferboesrichardson@gmail.com
Twitter: @ferboesR
Facebook: Ferboes Richardson
My Blog: www.ferboes.com
http://saiisoku.wordpress.com
http://lapakferboes.wordpress.com

38 Comments

  1. konsumen nya jg oon sih..knp ga lgsg protes di bengkel tersebut? knp ga nemuin kepala mekanik atas jawaban “besok saja kesini lg” kenapa malah mengadu di sosmed?
    udah tau ga mnt gnt oli tp diem aja oli nya di ganti sama mekanik,kl gini sih konsumen sama mekanik 11,12…

  2. sepengetahuan ane pertama datang ke ahass pasti ditanyakan dulu apakah mau service, ganti oli, ataukah service + ganti oli, trs keluhannya apa saja dll.

  3. Hahahahahahaha ,,,,,,,Bro percaya aja kagak mungkin kayak gitu bisa ditutup tu Bengkel Ahass sama Astra Honda Motor. Saya rasa ini cuma BC aja dari YIMM,,,,,,

  4. kl yang gw rasakan, pelayanan AHASS beda-beda tiap lokasi. patokan gw AHASS bagus selalu ramai yang service disana.
    kebetulan AHASS didekat rumah, front office, kepala mekaniknya, Mantab punya. walau motor gw cuma grand 95, itu motor buat perawatan bulanan masi disana. Kepala mekaniknya selalu mengontrol kerja anak buatnya dan nga pelit ilmu. makanya banyak Anak SMK praktek kerja disana…, dan hasilnya tidak mengecewakan.

    • Sekedar masukan, menurut saya untuk artikel keluhan semacam ini ataupun sejenisnya sebaiknya harus jelas dan rinci karena berpotensi menjadi BC. Misal disebutkan siapa namanya, jenis kendaraan, alamat dealer, bukti kerusakan (foto/video, kuitansi, stnk, platnomer, dan bukti lainnya yang menguatkan). Karena jika tanpa bukti yang kuat entar yang punya warung disangka menyebar BC. Atau gak jika dengan bukti yang kuat kalau misal ada pihak dari pabrikan membaca artikel ini bisa meneruskan atau menegur dealer, ahass/bengkel tsb, atau setidaknya memberi solusi akan keluhannya orang tsb. Semoga blog ini, selain memberi informasi yang benar akan otomotif juga bisa sebagai penyambung lidah konsumen keprodusen, tentunya dengan bukti yang kuat 🙂

  5. halah service yamaha sama aja, byson ane servis diberes mekaniknya bilang motornya gak bisa servis disini,saya tanya kenapa tidak bisa mas, part modifikasinya terlalu banyak saya tidak menjamin bisa bagus keluar dari sini wkwkwkwkwkwwk ya udah servis pinggir jalan hasilnya mantab lebih murah lagi perbandingan kampas rem beres 75 rebu di pinggir jalan cuman 30 rebu, makanya cari motor karburator aja gampang

  6. Bisa jadi itu memang bener apa adanya,,lah memang mikanik/tukang servisnya di deler orange pinter2 semua???? Ingat di antara mereka ada yg lagi belajar,,,jadi wajar,,kalo tukang servis pinggir jalan ya jelas pinter2lah,,,lawong mereka statusnya rata2 jebolan dari bengkel deler,tapi gk semuanya,cuma kalo motor2 injexi sya lbin percaya benkel deler/pabrikan,,

  7. kalo ga tau sabar aja gan. wajar. nanti kalo sudah tau bengkel mana yang bagus di sana aja diservis.

    seperti motor. ga seluruhnya kita harus tau minus plus nya. beli dulu baru tau.

    ya ga usah pakai marah itu betul percuma. mudahan lekas baik motornya.

  8. informasi kayak gini emang perlu di crosscheck. perlu ada data yg jelas agar terhindar dari resiko dituduh fitnah.

  9. Semua BeRes mah sama aja bros, gak cuman di AHASS. Kalo mau BC ya percuma, gak mempan ama yg open wide minded macam aye, wkwkwkwk… Itu tergantung kitanya yg lagi apes atau gak aja.

  10. kok bisa memppsting berita yang belum jelas gini, waktu dan nama bengkelnya ga disebutkan. hati hati kalo beritanya ga bener ente adalah seorang penyebar fitnah
    pisss

    • Nama bengkel bisa saja disebutkan lengkap dengan nama mekaniknya.
      Ini sharing masbro, bisa terjadi di beres manapun, dan merk apapun. Jadi supaya para mekanik dan bagian dari beres bisa lebih waspada terhadap kesalahan seperti diatas. Dan sebenarnya banyak kejadian serupa kok. maaf jika mengecewakan. 🙂

  11. EKSPRESI KEKECEWAAN saya terhadap service yang ada di ASTRA International (PT. Astra International Tbk) yang beralamat di Jalan Dewi Sartika No. 255, Kelurahan Cawang, Kecamatan Kramatjati, Jakarta Timur 13630 dengan nomor telepon (021) 8015555. Honda sama sekali tidak memberikan pelayanan terbaik kepada konsumen. Sebagai konsumen yang loyal yang melakukan service setiap bulan, saya benar-benar kecewa dengan pelayanan Honda Cawang. Pada tanggal 9 Juni 2016, saya membawa motor saya ke Honda Cawang untuk melakukan service lengkap, penggantian headlight (lampu depan), pemasangan ban tubeless untuk bagian belakang, penggantian oli, dan pemasangan pad set brake baru (kampas rem). Pemasangan kampas rem baru dilakukan atas saran mekanik Honda Cawang yang menyatakan bahwa kampas rem sudah harus harus diganti. Setelah semua penggantian dan service selesai motor pun dibawa pulang. Masalah bermula saat motor digunakan ke luar rumah pada hari Rabu tanggal 22 Juni 2016 pukul 08.00, saat sedang dikendarai di daerah Kalibata, motor tiba-tiba terhenti menyebabkan motor saya tertabrak dari belakang, kedua penumpang pun ikut terguncang. Mesin motor tetap menyala namun tidak bisa dijalankan, setelah dicek ternyata tertahan di bagian depan. Saya dapat mengatakan kondisi sangat MEMBAHAYAKAN NYAWA kami saat motor terhenti. Beruntung saya mendapatkan bantuan dari seorang yang baik hati bersedia membantu menepikan motor. Ternyata cakram bagian depan bengkok dan menghalangi perputaran roda depan sehingga motor harus diangkat agar bisa dibawa ke tepi. Tukang bengkel terdekat pun segera dipanggil karena motor saya benar-benar tidak bisa jalan.
    Setelah dibongkar, tukang bengkel terdekat menyatakan bahwa pemasangan kampas rem tidak benar sehingga besinya bengkok menyebabkan besi tersebut masuk ke cakram.
    Tukang bengkel bertanya kepada saya, “Mbak pasang kampas rem dimana sih? Kok kayak gini banget, abal-abal?”.
    Saya menjawab, “Saya pasang di Honda Cawang Pak sekalian ganti ban belakang, servis, dan yang lainnya. Kenapa Pak? Masalahnya dimana ya?”.
    Si tukang bengkel menjawab, “Masangnya kayak anak SMK lagi magang, ga bener banget sampe bengkok gini kan, harus dibongkar nih”.
    Akhirnya motor dibongkar dan berhasil dibawa ke bengkel oleh tukang bengkel alias montir. Montir juga bilang karena kampas remnya bengkok, maka perlu di gerinda. Setelah motor diperbaiki di bengkel kecil, akhirnya saya baru bisa mengambil motor tersebut sorenya. Dengan perasaan was-was dan trauma saya tetap mengendarai motor saya dan Alhamdulillah aman. Berhubung saya masih ragu dan khawatir, akhirnya pada hari Jumat tanggal 24 Juni 2016 pukul 14.30 saya kembali ke bengkel Honda Cawang untuk melakukan complain. Saya dilayani oleh seorang karyawan Honda Cawang yang memang wajahnya sudah sering saya lihat (karena langganan servis disana). Saya sampaikan masalah yang saya alami dan solusi yang telah diberikan oleh montir dari bengkel kecil. Karyawan/montir Honda tersebut hanya mendengarkan, kemudian motor saya dibawa dan ditangani oleh montir yang sebelumnya menangani motor saya (montir tersebut bernama Nurafiq atau Nurofiq, nama montir tercantum di faktur service) ke tempat servis dimana banyak motor lainnya berjejer. Akhirnya 45 menit kemudian saya selaku pemilik motor dipanggil ke depan dan motor dinyatakan sudah diservis. Di depan, montir bernama Nurofiq ini bilang bahwa masalah motor saya sudah beres, tidak ada yang diganti, dan hanya dicek. Kemudian saya minta tolong motor saya dibongkar lagi karena saya ingin memastikan bahwa TIDAK MUNGKIN kampas rem yang bengkok tidak teridentifikasi oleh montir Honda yang SEHARUSNYA PUNYA INTEGRITAS TINGGI TERHADAP PEKERJAAN. Hal ini tentunya sangat MEMBUANG WAKTU dan juga BIAYA yang seharusnya tidak saya keluarkan jika HONDA CAWANG MEMILIKI QUALITY CONTROL YANG BAIK terhadap jasanya. Dan setelah saya cek, memang kampas rem nya TIDAK DIGANTI.
    Hal ini membuat saya sangat marah dan menuntut untuk bertemu dengan kepala mekanik yang bertugas saat itu. Dan yang membuat saya BERTAMBAH KESAL adalah ternyata SAYA HARUS KEMBALI MENCERITAKAN KELUHAN KECELAKAAN SAYA PANJANG LEBAR KEPADA KEPALA MEKANIK, PADAHAL SEBELUMNYA SAYA SUDAH MENCERITAKAN KELUHAN TERSEBUT KEPADA KARYAWAN YANG MENERIMA MOTOR SAYA DI AWAL. Saya berpikir, APAKAH HONDA CAWANG TIDAK MEMILIKI SISTEM INFORMASI YANG TERINTEGRASI ANTARA FRONT OFFICER DAN MEKANIK?
    Kepala mekanik atas nama Pak Eko menyampaikan kepada saya bahwa kampas remnya tidak bermasalah dan tidak rusak setelah dicek oleh montir yang bertugas saat itu. Saya bertambah kesal karena TIDAK MUNGKIN TIDAK TERJADI APA-APA. MOTOR SAYA MATI DI TENGAH JALAN KARENA PEMASANGAN KAMPAS REM HONDA CAWANG YANG TIDAK BENAR. MONTIR DARI BENGKEL KECIL MENYAMPAIKAN BAHWA KAMPAS REM DAN BESI-NYA BENGKOK SAMPAI HARUS DIGERINDA SAMPAI MOTOR SAYA BISA BERJALAN LAGI. NAMUN SAYA INGIN TETAP PERTANGGUNGJAWABAN DARI BENGKEL HONDA CAWANG INI. SAYA MENUNTUT KAMPAS REM NYA HARUS DIGANTI YANG BENAR. Seharusnya Honda Cawang MALU saat hasil pekerjaannya tidak jauh berbeda dengan pekerjaan ANAK MAGANG. Kemudian WAKTU saya KEMBALI terbuang karena kepala montir atas nama Pak Eko ingin mengecek kembali. Bukankah sebelumnya sudah dicek oleh anak buahnya? Harus berapa kali pengecekan lagi? Harus berapa banyak lagi WAKTU SAYA YANG TERBUANG? Akhirnya saya tetap menuntut untuk diganti dengan yang baru.
    Setelah itu motor saya kembali dibawa masuk ke area service untuk pengecekan yang KESEKIAN KALINYA. Setelah MENUNGGU 30 MENIT, saya kembali dipanggil ke depan. Setelah saya ke depan, saya bertemu dengan montir yang mengerjakan motor saya. Selanjutnya saya masuk ke area service bertemu kembali dengan kepala mekanik yang AKHIRNYA MENYAMPAIKAN BAHWA MEMANG KAMPAS REMNYA SUDAH BENGKOK DAN ADA BEKAS GERINDA. Bisa anda bayangkan jika sebelumnya saya TIDAK MARAH-MARAH bahwa kampas rem nya MEMANG BERMASALAH? Tentunya saya akan membawa pulang motor yang akan KEMBALI MENGANCAM NYAWA SAYA.
    Yang menjadi masalah berikutnya adalah kedua karyawan ini tidak mengakui BURUKNYA KINERJA mereka. Bahkan TIDAK ADA PERMOHONAN MAAF sama sekali. Tentunya manajemen Honda Cawang sangat paham apa yang dimaksudkan ETIKA bukan? Tentunya manajemen Honda Cawang sangat paham apa yang dimaksudkan PERLINDUNGAN KONSUMEN bukan?
    Saya tetap berterima kasih karena tuntutan saya telah direspon sesuai dengan apa yang saya butuhkan. Namun demikian, saya sangat kecewa dengan service motor dan attitude karyawan bengkel Honda Cawang. Tidak berlebihan jika keluhan semacam ini muncul dikarenakan service yang hanya seadanya, komplain yang tidak ditanggapi dengan serius, dan attitude dari karyawan Honda yang kurang baik.
    Dengan demikian saya tidak akan pernah service di bengkel (yang katanya resmi dari) HONDA CAWANG lagi!
    Untuk beberapa pihak, keluhan ini mungkin terdengar berlebihan. Namun anda semua pasti paham jika ini menyangkut NYAWA seseorang.

    • Wah… Kalau seperti itu kasusnya memang sangat berbahaya sekali gan. Meskipun sekarang sudah terselesaikan, mungkin masih menyisakan rasa trauma (was-was) untuk diri sendiri ya.
      Semoga komentar ini bisa menjadi sebuah warning untuk pihak ahass dan konsumen lainnya agar lebih hati-hati.
      Terima kasih sharingnya gan. Semoga tak terjadi hal serupa lagi pada konsumen lain dan agan juga.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*