jump to navigation

Hati-hati Dengan Tukang Tambal Ban Di Harmoni – Gajah mada Jakarta Januari 24, 2015

Posted by Ferboes in INFO.
Tags: , , , ,
trackback

image

Ferboes.com – Hallo masbro dan mbaksis, apa kabar semuanya…???

Semalam saya mendapat pengalaman berharga yang saya rasa patut untuk di share ke khalayak umum supaya brosis bisa berhati-hati saat ingin menambal ban motor yang kempes di sekitar Harmoni – gajah mada jakarta.

Semalam saat saya melintas di jl. Hasyim ashari arah harmoni, saya melihat 3 rider sedang menuntun motornya karena bannya bocor (disinyalir korban ranjau paku), tepat di pertigaan harmoni sebelum saya putar balik untuk mengambil arah yang ke pasar baru, ban saya juga kempes. Setelah saya periksa ternyata ada sebuah paku yang menancap. Setelah saya cabut pakunya, kemudian saya dorong motor saya dan bertemu dengan ketiga rider yang sedang menuntun motor tadi:mrgreen:

image

Di jalan gajah mada tersebut ada tukang tambal ban (rame banget yang nambal ban disini brosis), saya mengantri 5 motor. Saat sedang mengantri, datang lagi 2 motor yang sama-sama bocor kena ranjau paku. Sambil menunggu giliran motor di eksekusi, saya melihat di se keliling area tersebut. Ada kejanggalan yang saya lihat.
– tidak terlihat alat untuk menambal ban (cuma ada kompressor)
– semua motor yang datang ganti ban baru semua.
Firasat saya mulai gak enak nih….

image

Antriannya panjang...

Giliran si jupe sexeh mulai mau di bongkar, saya perhatikan baik-baik cara kerja si tukang tambal ban ini…
Ebusyet… Ngebongkar bannya kasar banget….
Saya pun nyeletuk:  “kok kasar amat buka bannya bang?”
Si abangnya cuek dan belaga sok sibuk ngurusin motor lain tanpa menjawab. Setelah si jupe sexeh di bongkar bannya dan di tinggal, saya lihat bekas ban yang di congkel dengan kasar tadi. Ediaann… Ban luarnya sampai pada coak di beberapa bagian. Kasar banget nih bongkarnya.

Hingga akhirnya sewaktu di isi angin untuk di periksa titik kebocoran, si abangnya ngomong…
“Bannya pecah !!!”
Saya kaget, dan menjawab…
“Pecah…??? Bagaimana bisa pecah kalau cuma kena satu paku doang??? Lagian pakunya sudah saya cabut tadi sebelum di dorong”
Si abang menjawab singkat sambil menunjukkan ban yang sobek (lebih tepatnya sengaja disobekin)
“Nih”

image

Ini sobekan ban saya...

Firasat gak enak jadi kenyataan dah….
“Musti ganti ban nih” kata dia.
Saya: “berapa duit…???”
70.000″ jawab dia.
“Gak salah…??? Mahal amat…!!!”
“Pasang lagi bannya bang, mau saya dorong aja…!!!” ucap saya. Kemudian ban kembali dipasang oleh si tukang tambal ban tersebut dengan cepat dan masih tetap kasar. Kemudian setelah bannya kembali terpasang, saya dorong lagi si jupe sexeh hingga ke seberang jalan.

Gila aja saya harus membayar 70.000 kepada orang yang sudah sengaja merusak ban saya. Mendingan saya kasih ke orang lain. Lagipula kebetulan didalam dompet cuma ada duit 15 ribu rupiah:mrgreen:

image

Sampai di seberang jalan saya melihat bapak-bapak tua tukang tambal ban yang memakai sepeda. Dia sedang duduk-duduk santai bersama seorang penjual “obat kuat” di sekitar harmoni tersebut. Tepatnya di bawah jembatan penyeberangan. Si bapak menyapa.
“Bocor atau ganti ban dek…???”
Saya jawab “ganti ban pak”
Kemudian si bapak menjawab “mau pakai ban babe gak???” tapi babe cuma ada ban swallow”
Saya pun berhenti dan bercerita sedikit kepada babe yang akhirnya saya ketahui namanya adalah babe Marzuki.
Ban saya tadinya cuma kena paku be, tapi karena di bongkar dengan kasar sama tukanh disana jadi sobek. Bisa di tambal gak be?”
Si babe menjawab singkat “coba babe lihat dulu”
Lalu babe marzuki bonkar ban si jupe dan mengeluarjan isi ban dalamnya…
“Wah… Ini mah gak bisa di tambal dek, musti ganti. Kelihatan banget bekasnya kena congkelan ban ini mah” kata babe
“Iya be, makanya saya dorong aja” kata saya
“Babe ada ban serep cuma dua biji, mau gak? Tapi swallow doang” si babe menawarkan sambil mengeluarkan ban baru dari dalam box yang ada di sepeda nya.

image

Sepeda milik babe marzuki

Berapa duit be…???” tanya saya.
“55.000 aja dek, ban babe mah bagus kok. Gimana?” jawab si babe.
“Oke be, pasangin aja” jawab saya.
Kemudian si babe pun memasang ban baru tersebut. Saat si babe memasang ban, saya mencari mesin ATM untuk mengambil uang.
Setelah selesai memasang ban tersebut saya masih asyik ngobrol dan ngopi bersama babe marzuki dan si abang penjual “obat kuat” tersebut. Obrolan apa saja yang kami bahas saat itu… Nanti akan saya tulis di artikel terpisah😀

Oh ya… Babe marzuki juga menerima panggilan untuk menambal ban di sekitar harmoni lho… Kalau brosis ada yang kena paku atau bannya kempes di sekitar harmoni – gajah mada, bisa hubungi babe Marzuki di nomor 087884975586. Nanti babe sendiri yang akan mendatangi brosis dan menambal/mengganti ban yang bocor.

image

Nih babe marzuki...

Sekian sekilas info, semoga berguna.

Written by Ferboes Richardson.
Contact me at:
Email: ferboesrichardson@gmail.com
Twitter: @ferboesR
Facebook: Ferboes Richardson
instagram: Ferboes_Richardson
Whatsapp: +628568847750

Komentar»

1. fnaufala - Januari 24, 2015

wah rejekine gak barokah tuh yang tukang tambal ban nakal, kasihan anak istrine

Ferboes - Januari 24, 2015

Iya mas… Jangan ditiru😀

ndoro - Februari 23, 2015

Sudah benar itu caranya mas. Sama tukang tambak ban modus gini memang jangan sampai dilayanin. Makin ketagihan dia.

Seharusnya semua biker yang jadi korban ginian ngalah dikit cari tukang tambal ban lain. Biar kapok nyebar paku dan malak pengendara yang jadi korban pakunya dia.

Kalau yg kena tetap nambal ban di situ, ya jelas dia akan teruskan perbuatan jahatnya itu sampai selama2nya.

2. giripur - Januari 24, 2015
Ferboes - Januari 24, 2015

Iya masbro

3. Datuk Toman - Januari 24, 2015

Wah yg semalem ya om..

Ferboes - Januari 24, 2015

Iya masbro

4. danisubject - Januari 24, 2015

masih ada aja yang kayak gitu yak …..

Ferboes - Januari 24, 2015

Banyak masbro

5. rayman95 - Januari 24, 2015

wah babe yang baik, gak muu=ngkin tuh kalo buochor segitu gedenya? ngibul tuh . celengan celengan😀 ada aja dah

Ferboes - Januari 24, 2015

Makanya bro, keliatan banget bekas congkelannya sampe robek

6. wesly danzig - Januari 24, 2015

ebused 70 rb..
wah wah.. pareh amat itu nodongnye..

harga ban dalam:
IRC :40 rb
SWLLOW : 38rb
KINGLAND :35rb
MIZZLE : 35rb
ASPIRA : 35rb

itu harga ban di daerah saya.. hehe

Ferboes - Januari 24, 2015

Makanya masbro, males kalo ketemu yang kaia gitu. Mending dorong aja dah

7. wongserut - Januari 24, 2015
Ferboes - Januari 24, 2015

Kalo ini mah bukan aji mumpung😀

8. bramantyo - Januari 24, 2015

walah cuma bisa geleng” kepala liat kelakuan tukang tambel ban yg kaya gitu

Ferboes - Januari 24, 2015

Iya mas

9. Black_Viper - Januari 24, 2015

Pernah kena sekali, akhirnya nambal yg deket jembatan, emang kampret ni jalan, ga roxy ga harmoni sama aja banyak ranjau pakunya

Ferboes - Januari 24, 2015

Oknumnya emang niat banget

10. ardee - Januari 24, 2015

ke atm, ambil duit buat ban sekalian beli obatnya. *eh

Ferboes - Januari 24, 2015

Hahahahahhaaa😆

11. adityaprad - Januari 24, 2015

Wooow dipanggilnya “dek”😀

Ferboes - Januari 24, 2015

Ada yang salahkah?:mrgreen:

12. kusnanto - Januari 24, 2015

kontras…antar seberang jalan

Ferboes - Januari 25, 2015

Iya mas…

13. ♚Slamet♚ - Januari 25, 2015

Klo di BSD tangerang bener2 sakti bro tukang tambal ban

biasa naeknya grand butut panggilan nya mbah jambrong

Gak pake air buat mastiin bocornya ..tp dirasain doank pake tangan

Nambal juga cm 8ribuan..ban bekas 15ribuan ban baru 40an
…Itu dijakarta mahal amat yak ..padahal ban dalem nya paling juga merk cina ..masa di tembak 70ribu

Ferboes - Januari 25, 2015

Emang parah ini. Makanya saya tinggalin.

14. trx - Januari 25, 2015

ga ganti tubeless aj om? nambalnya jg gampang, bs tambal sendiri..cukup pake lem G ( kayak alteco, beli di toko bahan bangunan r 5 rb doang, isinya banyak), tunggu kering +- 10 menit, pompa lg, beres..
#pengalaman pribadi

Ferboes - Januari 25, 2015

Iya, rencananya mau pake tubeless masbro

15. Salim - Januari 25, 2015
Ferboes - Januari 25, 2015

Iya mas

16. mifta - Januari 25, 2015

Nice…info bro kebetulan tiap senin-jumat…bolakbalik harmoni cileduk

Ferboes - Januari 25, 2015

Semoga berguna masbro🙂

17. bikerkampung86 - Januari 25, 2015

klo udh keliatan mencurigakan tukang tambalnya mending jgn dipaksa kesana masbro mending nyari tukang tambal ban yg lain. toh klo sabar sdikit dapet yg jujur dgn kerjaannya.
nitip bacaan masbro
https://bikerkampung86.wordpress.com/2015/01/25/breda-sang-ksatria-baja-hitam-2/

Ferboes - Januari 26, 2015

Iya masbro🙂

bikerkampung86 - Januari 26, 2015

Yupzzz……🙂

18. prasetyo676 - Januari 25, 2015

siiip buat babe Marzuki.

Ferboes - Januari 26, 2015

Yoi mas pras🙂

19. Mase - Januari 25, 2015

mending sedia ban dalam baru sendiri om, ini yang dilakukan bapak saya, jadi sewaktu-waktu ban tidak bisa ditambal lagi tidak kena ketok tukang tambal…
taruh aja di bagasi…ini tips dari bapak saya setiap kali berkendara, bapak saya kebetulan tukang tambal.

Ferboes - Januari 26, 2015

Dulu sering bawa mase, dah lama gak bawa lagi😀

20. Mase - Januari 25, 2015

di jakarta ban dalam mahal amat ya om, di solo IRC cuma 23 rb.

21. wong deso - Januari 25, 2015

kirain mo nyari “ayam”, kok ada obat kuatnya?

Ferboes - Januari 26, 2015

Hahahahhaa… Di harmoni emang banyak yg jual😀

22. bikerkampung86 - Januari 26, 2015
Ferboes - Januari 26, 2015

Hari minggu rame bgt. Gak sempet blogging

bikerkampung86 - Januari 26, 2015

Alhamdulilah brarti rejeki makin lancar nie🙂

Ferboes - Januari 26, 2015

Amiin🙂

bikerkampung86 - Januari 26, 2015

🙂

23. Kang_Har - Januari 26, 2015

Busyeet mahal amit,padahal saya kalo ganti dan pasang ban IRC sekarang ini cuma 35rb.

Ferboes - Januari 26, 2015

Emang mahal kalo ban yg dijual sama tukang tambal pinggiran

24. adsada@adsada.com - Januari 26, 2015

wah kena juga ya gan ?
saya udah 2x….
mahalan tambalnya bilang dengan santai ” saya lagi ngejer omset mas jadi bgtu la. lsg shock saya gan”

besoknya lagi kena tapi udah lewatin lampur merah gajah mada menuju mangga besar dan tukang tambel sana bilang emank di sana banyak yg tebar paku dari arah jembatan layang roxi menuju ke lion air bnyk paku, dan dari monas menuju monas juga sama itu di tebar sama 1 tukang tambel ban yg samping minimart apa gtu saya lupa namanya” gpp anggap aja sumbang gan LOL

Ferboes - Januari 26, 2015

Yups… Seperti masbro bilang, tapi kalau saya mending buat yg lain aja😀

25. Mengapai Langit - Februari 24, 2015

mending beli ban dalam di toko trz simpen di bagasi motor ……paling cuma ongkos pasangnya aja…….bawa serep gt…

Ferboes - Februari 24, 2015

Iya gan, itu juga tips yg bagus. Terima kasih🙂

26. hajilutung - April 4, 2015

Pernah punya pengalaman ane dari galur arah tugu tani pas lewat underpas bawah stasiun senen ban kempes kena paku langsung ane cabut pake tang… Ane dorong dapet tukang tambal ban d bawah jembatan penyebrangan samping atrium senen na di stu yg aneh ane nambel dapet urutan no 13 ????? Banyak amat…. dalam hati berfikir wah ga beres nie pasti nyebar paku karna yg kena banyak bgt. Kena jam 7 sore selesai jam 10 mlm karna KESEL pas abis bayar si tukang tabal sibuk lagi na di situ kunci” + obeng” balik ane ambil masukin bagasi ane langsung cabut (JANGAN DI TIRU) karna saya meresa di kerjain balik ane kerjain

Ferboes - April 4, 2015

Walaahh… Asli nih… JANGAN DITIRU…!!!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: