Kisah Tilang 18 Ribu Rupiah

image

Ferboes.com – Hallo masbro dan mbaksis, apa kabar semuanya…???

Kisah berikut ini adalah sebuah kisah nyata yang di share oleh salah satu pembaca di Ferboes.com yang tidak mau diungkapkan jenis kelamin identitasnya. Untuk memudahkan, kita sebut saja namanya Mawar :mrgreen:

Masbro mawar ini berbagi pengalaman tentang tilang menilang yang pernah menimpa dirinya beberapa tahun lalu di sebuah kota yang terkenal memiliki polisi lalu lintas yang kejam dan tanpa ampun bagi bikers yang melanggar, yaitu kota Cirebon. Langsung saja kita simak cerita bro Mawar berikut ini….

Tahun 2008 ceritanya mudik pake vixie baru, ternyata sampe di cirebon daerah sumber, ane diberhentiin oleh polisi muda. Ane boncengan sama nyonya. Dengan dalih ane melanggar marka jalan, ane kena pasal sekian – sekian dengan denda Rp. 275ribu. Polisi bilang ane di tilang dan nanti sidang di Cirebon. Ane bilang aja gak bisa, karena jaraknya jauh dari tempat ane.  Kalo gak mau sidang, ane di suruh nitip dendanya Rp. 275 ribu ke dia (polisi)
Polisi: “mas kalo gak bisa sidang bisa nitip saya Rp. 275 ribu.”
Ane: “wah… kalo segitu saya gak ada pak.”
Polisi: “ya udah mas saya tilang, nanti datang tanggal segini… (sambil megang surat tilang dan pulpen mau nulis).”
Ane: “pak hari senin saya harus kerja lagi jadi ga bisa ikut sidang. Gini aja pak, saya jangan ditilang nanti saya ngasih ke bapak aja, gimana? (Udah pengalaman yang ginian mah:dalem hati)”
Polisi: “ya udah saya minta 200 aja”
Ane: “waduh… Jangan segitu dong pak. Kampung saya masih jauh.”
Polisi: “kamu gimana sih… ditilang ga mau di suruh bayar ga mau, maunya apa sih?”
Ane:  “tapi jangan segitu dong pak, kurangin lagi lah”
Polisi: “kamu sudah melanggar masih ngeyel juga. Ya udah sini 150 ribu kamu jalan lagi”
Ane: “kalo segitu saya gak ada pak?”
Polisi: “ya udah kamu punya berapa?”
Ane: “saya ada segini doang pak (sambil liatin isi dompet dimata polisi)”
Polisi: “aduh kamu ini… masa cuma 15 ribu? Udah sana ngobrol sama temen kamu”. (Istri saya dikira temen,hadeuh)
Ane: “neng,megang duit brapa?”
Istri(s): “ga ada a, nih kalo mau ada 3000 kembalian alfa tadi”.

Ane kembali ke pos….

Ane: “pak, saya punya 15 ribu, dan teman saya ada 3ribu. Gini aja pak, saya ngaku saya salah. Saya cuma ada duit segini, kalo emang bapak ga mau ya udah silahkan saya ditilang aja biar saya ke sidang.

Polisi diem sebentar sambil bilang :
“Kamu tunggu disini sebentar.” (Polisi menuju rekannya dalam pos)

Dateng lagi ke saya bilang: “ya udah mana uangnya?”
Ane: “ini pak”
Polisi: “ya udah sana jalan lagi”
(sambil nrima duit18 ribu tadi) gak bilang trima kasih.

Saya keluar pos ke arah istri
Istri: “kena brapa a?”
Ane: “udah naik motor lagi ntar cerita sambil jalan, dasar polisi gob**kk”

Sambil melanjutkan perjalanan kami berdua ngakak sepanjang jalan.  Buat ane ini ga bakal ane lupa dan kalo lewat tempat itu pasti ane senyum. Masih terngat 18 ribu. :mrgreen:

Mungkin singkatnya begitu kang. Cuma pengen share tips aja kalo riding keluar daerah selalu taati aturan lalu lintas dan yang paling penting didompet dibisakan isi duit sedikit aja. Yang banyak mending dikantongin atau taruh di tas saja jangan sampe terliat si mata duitan.  Oh ya… disamping ane waktu itu ngasih 150 ke polisi sambil nunjukin isi dompetnya , gak tau kasusnya apaan tuh….

Segini aja dulu masbro. Ini salah satu dari beberapa masalah saya sama polisi. Diantara semua polisi Polantas, ane suka polisi yang  ada di daerah harapan indah . beliau malah tiap pagi berusaha menyingkirkan ranjau paku, 👍👍👍dah buat tuh polisi.

Yups…. Begitulah kisah yang di share oleh masbro Mawar ke meja belajar Newsroom saya tadi malam :mrgreen:

Jadi bagi masbro dan mbaksis yang tidak mau di tilang, harus mematuhi peraturan lalu lintas. Dan jangan lupa tips yang diberikan oleh masbro Mawar diatas.
Bagaimana pendapatnya brosis…???
Apakah anda juga punya pengalaman serupa…???

[display-posts tag=”lelucon, kisah inspiratif, info, ikan koki, kolam ikan” post_per_page=”5″]

Sekian sekilas info, semoga berguna.

Written by Ferboes Richardson.
Contact me at:
Email: ferboesrichardson@gmail.com
Twitter: @ferboesR
Facebook: Ferboes Richardson
instagram: Ferboes_Richardson
Whatsapp: +628568847750

30 Comments

  1. hahhaa., jadi ingat yang didepok. ane nga bawa sim waktu itu, masi mahasiswa (zaman jahiliyah)
    Nego nego, akhirnya ngemis…, saya cuma ada uang 30 rb pak.
    akhirnya polisinya deal.
    pas stnk ANE dikasi, ane cuma kasi tu polisi 20rb. Lho kok cuma 20rb ???
    10rbnya buat bensin pak….,

  2. kalo sampe ketemu polisi terus ditilang,,
    uda gt sampe harus tunjukin kita ga ada uang,,
    sebenernya tugas polisi itu apa?
    melayani melindungi mengayomi masyarakat?
    atw palak masyarakat?
    apa beda nya sama preman pake baju seragam?

  3. perasaan sama sama melakukan perbuatan alias tindakan tidak dibenarkan 😀 kok yo berkata gitu toh mas fer 😉 ambil hikmahnya. syukr jika dosa ini hanya pak polosi, mas fer, istri, dan tuhan yang tau. jangan dibahi bagi ke pemirsa, bisa … 😀 istighfar yuk 🙂

  4. oalah 😀 tak kira. ga baca sampai situ. saya pikir buat baca aib blogger, jadi cepat-cepat saya komen kek gitu. haha :mrgreen:

  5. pokoknya pas liat razia polisi, jangan melipir/menjauh, sy malah suka agak kepinggir dimana para polisi pada berdiri, eh dia nunjuk2, ya sy berenti, eh malah dilewat, ternyata dia nunjuk motor blkng sy…… sambil bilang terus terus, ya udah maju lg….

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*